Bupati Sebut Dinas Capil Adalah Wajah Kabupaten Mamuju

DINAS KOMINFO DAN PERSANDIAN KABUPATEN MAMUJU

PRESS RELEASE

NOMOR : 108/PR/VI/2021/DISKOMINFOSANDI

Bupati Sebut Dinas Capil Adalah Wajah Kabupaten Mamuju

D6177AEB-F118-4B2F-BCCC-4BDCED7D90F3Membuka rapat kerjasama pemanfaatan data kependudukan dan penandatanganan kerjasama yang di inisiasi oleh Dinas Kependudukan dan pencatatan sipil (Disduk Capil) yang digelar di aula kantor bupati sementara Sapota ( Rabu, 30 Juni 2021)

E9E92E7E-5E3F-41D0-AD7F-164547A78B71Bupati Mamuju Hj. Sitti Sutinah Suhardi, berharap agar Disduk Capil dapat meningkatkan kualitas pelayanan kepada masyarakat, mengingat unit kerja yang satu ini adalah “wajah” pemerintah daerah.

“Jika pelayanan di Capil baik, maka itulah yang dilihat masyarakat bahwa pemerintah daerah itu pasti baik, begitup juga sebaliknya” tegas Sutinah.

Adapun terkait kegiatan pemanfaatan data kependudukan, Ia memberikan apresiasi atas kegiatan tersebut sebagai salah satu langkah maju yang perlu didukung secara bersama-sama, karena penyediaan data base kependudukan tidak hanya menjadi pemenuhan hak sipil, namun lebih dari itu, saat ini database kependudukan juga dapat menjadi dasar aktifitas pelayanan publik, mulai dari perencanaan pembangunan, alokasi anggaran, maupun kebutuhan penegakan hukum, sebagaimana diatur dalam UU nomor 24 tahun 2013.

Ia juga menegaskan database kependudukan akan sangat diperlukan dalam mengaktualisasi program Kartu Mamuju KEREN, karena didalamnya akan terintegrasi dengan data kependudukan dimaksud, oleh sebab itu Sutinah menegaskan agar semua OPD akan didorong untuk segera mendapat akses dan persetujuan dari Dirjen Adminduk untuk pemanfaatan data kependudukan, namun tentu dengan mulai mempersiapkan sarana pendukung yang dibutuhkan.

Kepala Dinas Kependudukan dan pencatatan sipil Agung Pattola, menyampaikan, berbagai upaya telah dilakukan dalam meningkatkan tingkat partisipasi warga agar dapat memiliki KTPel, bahkan telah dilakukan dengan metode jemput bola.

Tercatat jumlah penduduk mamuju saat ini berdasarkan Data konsolidasi bersih (DKB) kata dia, berjumlah 281.166 jiwa sedangkan yang wajib KTPel sebanyak 187.402.

Dari data itu jika dipersentase tingkat kepemilikan KTPel baru berjumlah 167.649 jiwa atau sekitar 89,46 persen.

6212B820-F0FF-48C1-927C-38D3C443BF75Terkait pemanfaatan data kependudukan oleh tiap OPD, Agung Pattola menerangkan, semua dapat mengakses data tersebut dengan catatan telah mengajukan surat permohonan yang telah disetujui oleh Dirjen Dukcapil, dan saat ini baru terdapat dua OPD yang dinyatakan telah disetujui, yakni, Dinas Sosial dan Dinas Perkimta, dan beberapa OPD lain seperti Dinas Ketahanan pangan, RSUD mamuju, Dinas pendidikan, dan Bapenda masih dalam proses perizinan.(Diskominfosandi)

BAGIKAN